koleksi peribadi dikongsi bersama insan2 disayangi

kalau dah rajin menulis:

cinta....kasih..sayang... (206) suara hatiku (197) nikmat Allah (137) cinta....kasih..sayang...hubbyku (125) Alhamdulillah (107) ilmu (97) belajar (87) CHAPTER HIDUPKU..... (77) memori oh memori (71) Puisi/Sajak/Gurindam (70) kerjayaku (68) D'Perantauan (65) cabar minda (63) nasihat (53) keluargaku (42) Chef Shikin...cooking skill (39) berita (37) cabar diri... (36) Pergilah bercuti (35) kerjayaku...kemahiran (32) Mari Melancong (30) Usahawan (28) dari seorang sahabatku (27) 1 entri 2 stories (25) Siapa kau...dihatiku? (24) resepi aku (24) ESQ165 (23) dugaan..ujian hidup (22) My Dreams Come True (21) pengalaman (20) sunnah (17) Motivasi diri (16) lucu... (16) teratak aish (15) Travel logku (13) tin@teratak aish (12) HOMEMADE SOAP (11) Premium Beautiful (11) art theraphy (11) ESTIMAR HOMEMADE AURA SOAP (10) USAHAWATI UTARA. (10) Harilahirku....Shikin Sayang (9) PENTING (7) Projek Senyum (7) Telekung JC Siah Eksklusif (7) berkebun (7) santapan telinga (7) CONTEST D'moontest (6) DOA TERAKHIR 39 (6) GIVEAWAY 4BY4 SHIKIN SAYANG (6) PETUA TO' NENEK (6) Yuniarko Sukendro (6) hobi (6) program (6) I AM AGEL (5) Joke of the day (5) Pengumuman (5) Siapa pakai Premium Beautiful ?? (5) Tazkirah (5) cinta....kasihsayang... (5) dari blog MITI's (5) kemahiran belajar. (5) lucu (5) EID MUBARAK (4) Falsafah...fail sampah (4) Giveaway Blogger's (4) IKLAN (4) LEGASI (4) Musibah (4) Terapi (4) UCAPAN (4) Datuk Maznah Hamid (3) Fig Colector (3) HANDMADE. (3) IAB (3) KENDURI KAHWIN (3) MIKE DAVID (3) MUEZAH (3) Mutiara kata.... (3) PERNIAGAAN PALING MENGUNTUNGKAN (3) TNPOD8581 (3) Testimoni (3) anak dagang di perantauan (3) imotivasi.com (3) CAT WORLD (2) FAKTA VS AOTA (2) Hari Rayaku. (2) I luv ISLAM (2) INDAHNYA NEGERIKU KEDAH DARULAMAN (2) Majlis Perkahwinan (2) PROJEK SUCCESS CORNER SMKAM (2) SSFG (2) SUNNAH'S FASHION GLAM (2) Video ku (2) my video (2) BAHAYA.... (1) Ben Ashaari ...otai blogger (1) DAO (1) Dr Azizan Osman (1) FOLLOWER BERTUAH (1) HADIS (1) HARI GURU (1) I (1) Kedah Negeriku (1) MAS (1) Pekeliling oh pekeliling (1) REMPAH SERBAGUNA MAK TEH BATU 10 (1) Tinteratakaish (1) UB (1) al (1) pohon syurga (1)
Semoga Bahagia Selalu Ameen....

Monday, September 30, 2013

BUNGA BUNGA CINTA DAN HIASAN LAMAN ........ DI TERATAK AISH

 




 
 





























 














 TUNGGGGGGGGGGGGGGGGGGGGGUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUU   BANYAK LAGI SPESSIES  YANG NAK DI SIARKAN HEHEHE TUNGGU TUKAR PASU DULU LAH...

INGIN SUCCESS????? Berani berubah utk kejayaan ......sayangi diri anda...salam sayang..sayang selalu....Shikin berkongsi bukan untuk dinilai atau dikeji...ikhlas luahan hati Sayang Shikin

KEBUN KU......DI TERATAK AISH




























 

 

 

:)ANDA INGIN SUCCESS????? Berani berubah utk kejayaan ......sayangi diri anda...salam sayang..sayang selalu....Shikin berkongsi bukan untuk dinilai atau dikeji...ikhlas luahan hati Sayang Shikin

Sunday, September 29, 2013

Usah berkeras dengan Ustaz Azizan kalau hujah tak kuat' Oleh: ZULKIFLI YAHAYA


 Usah berkeras dengan Ustaz Azizan kalau hujah tak kuat'

Oleh: ZULKIFLI YAHAYA

Selepas dua tahun Pakatan Rakyat mentadbir Kedah, Perhubungan PAS Kedah agak curiga dengan sokongan rakyat terhadap kerajaan yang dipimpin oleh Ustaz Azizan Razak. Sebuah jawatankuasa yang diketuai oleh Dato' Dr. Isa Ismail (Speaker DUN ketika itu) ditugaskan untuk membuat kajiselidik secara professional berhubung sokongan rakyat terhadap kerajaan negeri serta isu-isu semasa yang berbangkit di Kedah.

Secara terus terang, kajian tersebut dibuat antaranya sebab terdapat dakwaan kononnya gaya pentadbiran Ustaz Azizan tidak disenangi rakyat. Antara yang banyak membuat kritikan adalah segelintir ahli PAS sendiri.

Namun hasil kajiselidik tersebut agak menyenangkan kerana lebih 55 peratus rakyat Kedah ketika itu masih menaruh kepercayaan terhadap kerajaan Pakatan. Apa yang mengejutkan dalam pembentangan yang dibuat oleh Dr. Isa ialah, sokongan dan kepercayaan terhadap Ustaz Azizan sebagai Menteri Besar adalah lebih tinggi dari kepercayaan terhadap Pakatan Rakyat itu sendiri. Dakwaan kononnya Ustaz Azizan ditolak atau lebih keterlaluan lagi, 'jadi liability' terhadap Pakatan adalah tidak benar dan dinafikan oleh rakyat jelata.

Ustaz Azizan Abdul Razak yang saya kenali secara peribadi sejak 27 tahun lalu, sangat istimewa orangnya. Beliau nampak keras tapi cepat mesra, nampak tegas tapi tidak berdendam, nampak perungus tapi kelakar. Pokoknya beliau disukai orang ramai. Jika tidak, masakan boleh bertahan sebagai wakil rakyat sehingga masuk penggal ke lima. Hanya orang yang disukai ramai orang mampu berbuat demikian.

Sebaik menjejakkan kaki ke Wisma Darul Aman sebagai Menteri Besar, banyak juga mata yang curiga. maksudnya curiga dengan 'imej PAS' yang dibawanya, maklumlah separuh abad mereka sudah terbiasa dengan pentadbiran Umno. Apa yang mengejutkan, dari awal Ustaz Azizan langsung tidak mencampuri urusan birokrasi pentadbiran. Beliau tidak mencampuri urusan memposisi pegawai, lantikan, pertukaran atau kenaikan pangkat. Akibatnya, beliau dihormati oleh sebahagian besar pegawai dan kakitangan kerajaan negeri.

Siapa pun, dari parti mana pun orangnya - yang menduduki kerusi nombor satu pentadbiran negeri kadangkala berada dalam keadaan yang dilihat sukar untuk membuat satu-satu keputusan penting. Jika terlalu lunak dengan pegawai tadbir dianggap mengetepikan parti, jika tidak berlunak dengan pegawai maka ia seolah-olah mengundang risiko. Di Kedah, KCS (pegawai tadbir negeri) ada kalanya 'beraja di mata'. Pernah di zaman Tan Sri Sanusi Junid jadi Menteri Besar, beliau tidak popular kerana mencadangkan KCS menjadi pegawai diplomatik dengan pusat. Akibatnya, ada risiko yang terpaksa diterimanya. Ustaz Azizan tahu peristiwa tersebut dan mengambil iktibar.

Ada juga ahli PAS yang marah, mengapa serahkan beberapa jawatan GLC kepada KCS atau individu professional yang bukan dari PAS? Hujah beliau sangat mudah, lihat tiga buah GLC di mana CEOnya dilantik dari kalangan orang PAS. Semuanya gagal. Ada yang rugi, tertipu atau tak ke mana-mana. Yang bukan CEO orang PAS pula yang berjaya. Tidaklah pula beliau bermaksud rugi 'kerana orang PAS' tetapi Ustaz Azizan seolah-olah mahu mengajar bahawa jangan mengkritik atau mempertahankan sesuatu tanpa hujah.

Begitulah dalam banyak tindakannya yang lain. Beliau mempunyai jawapan atau hujah terhadap sebarang tindakan, yang mungkin dilihat sesetengah orang sebagai tidak wajar.

Ada yang mengecam Ustaz Azizan kerana berimej mewah dan tiada identiti Ustaz. Beliau mengguna Mercedes Benz KBV 8 sebagai kereta rasmi, mempunyai pengawal dan polis trafik pengiring. Beliau memakai long suit, bersongkok (ganti ketayap putih) dan tali leher ke pejabat dan urusan rasmi.

"Ana memakai ijtihad yang dibuat oleh Muawiyah sewaktu menakluki Mesir dan dilantik menjadi Gabenor di sana. Inilah yang diharuskan dalam ilmu siasah syariyyah, meneruskan amalan kebiasaan yang sudah dikenali dalam sesebuah masyarakat yang tidak bertentangan dengan syarak.

"Ketika menjawab pertanyaan khalifah Syaidina Umar r.a berkaitan aduan rakyat terhadap corak kehidupan dan kediamannya di istana milik bekas pemerintah Rom. Muawiyah menjawab: Aku menakluki sebuah wilayah jajahan Rom dan masih bersempadan dengan mereka.

"Mereka mengenali sebuah kerajaan dan pemimpin dengan kehebatan dan kebesaran seperti ini. Dengan inilah kerajaan dihormati dan dipatuhi dalam masyarakat dan budaya di sini. Ana tidak boleh tergesa-gesa mengubah apa yang telah mereka kenali sejak ratusan tahun dulu sekelip mata," hujahnya. Ya, ada hujahnya.

Beliau juga dihentam kerana memakai pakaian rasmi jamuan beradat (mess kit) sewaktu jamuan hari polis. Tampil tanpa songkok memang sesuatu yang asing bagi dirinya dan ahli PAS juga. Ramai tidak tahu bahawa Ustaz Azizan mengubah ciri-ciri mess kit dengan membuang bow sebagai sebahagian kelengkapannya, dan menggantikannya dengan leher 'cekak musang'.

Sebelum mengambil tindakan tersebut beliau meminta perkenan Sultan. Beliau berhujah dengan baik di hadapan Sultan sehingga baginda memperkenankan. Ini kehebatan Ustaz Azizan dalam berhujah. Bahagian Protokol tidak dapat berbuat apa-apa malah menerima perubahan itu sehingga kini. Jasa siapa, kalau bukan Ustaz Azizan.

Di samping bijak berhujah, kelebihan Ustaz Azizan memahami sesuatu isu secara terperinci. Beliau mampu memuaskan hati kesemua ADUN pembangkang sewaktu menjawab persoalan di Dewan. Sekalipun ADUN pembangkang mengemukakan pertanyaan dengan marah-marah, namun sudahnya ketawa berdekah-dekah mendengar penggulungan Ustaz Azizan. Belum ada Menteri Besar yang mampu melakukan sepertinya di Kedah.

Dalam parti atau di mana-mana juga, itulah kelebihannya. Ramai yang mengenali beliau berkata, "Alang-alang berhujah tak cukup kuat, tak payahlah mengkritik keputusan Ustaz Azizan."



Usah berkeras dengan Ustaz Azizan kalau hujah tak kuat'

Oleh: ZULKIFLI YAHAYA

Selepas dua tahun Pakatan Rakyat mentadbir Kedah, Perhubungan PAS Kedah agak curiga dengan sokongan rakyat terhadap kerajaan yang dipimpin oleh Ustaz Azizan Razak. Sebuah jawatankuasa yang diketuai oleh Dato' Dr. Isa Ismail (Speaker DUN ketika itu) ditugaskan untuk membuat kajiselidik secara professional berhubung sokongan rakyat terhadap kerajaan negeri serta isu-isu semasa yang berbangkit di Kedah.

Secara terus terang, kajian tersebut dibuat antaranya sebab terdapat dakwaan kononnya gaya pentadbiran Ustaz Azizan tidak disenangi rakyat. Antara yang banyak membuat kritikan adalah segelintir ahli PAS sendiri.

Namun hasil kajiselidik tersebut agak menyenangkan kerana lebih 55 peratus rakyat Kedah ketika itu masih menaruh kepercayaan terhadap kerajaan Pakatan. Apa yang mengejutkan dalam pembentangan yang dibuat oleh Dr. Isa ialah, sokongan dan kepercayaan terhadap Ustaz Azizan sebagai Menteri Besar adalah lebih tinggi dari kepercayaan terhadap Pakatan Rakyat itu sendiri. Dakwaan kononnya Ustaz Azizan ditolak atau lebih keterlaluan lagi, 'jadi liability' terhadap Pakatan adalah tidak benar dan dinafikan oleh rakyat jelata.

Ustaz Azizan Abdul Razak yang saya kenali secara peribadi sejak 27 tahun lalu, sangat istimewa orangnya. Beliau nampak keras tapi cepat mesra, nampak tegas tapi tidak berdendam, nampak perungus tapi kelakar. Pokoknya beliau disukai orang ramai. Jika tidak, masakan boleh bertahan sebagai wakil rakyat sehingga masuk penggal ke lima. Hanya orang yang disukai ramai orang mampu berbuat demikian.

Sebaik menjejakkan kaki ke Wisma Darul Aman sebagai Menteri Besar, banyak juga mata yang curiga. maksudnya curiga dengan 'imej PAS' yang dibawanya, maklumlah separuh abad mereka sudah terbiasa dengan pentadbiran Umno. Apa yang mengejutkan, dari awal Ustaz Azizan langsung tidak mencampuri urusan birokrasi pentadbiran. Beliau tidak mencampuri urusan memposisi pegawai, lantikan, pertukaran atau kenaikan pangkat. Akibatnya, beliau dihormati oleh sebahagian besar pegawai dan kakitangan kerajaan negeri.

Siapa pun, dari parti mana pun orangnya - yang menduduki kerusi nombor satu pentadbiran negeri kadangkala berada dalam keadaan yang dilihat sukar untuk membuat satu-satu keputusan penting. Jika terlalu lunak dengan pegawai tadbir dianggap mengetepikan parti, jika tidak berlunak dengan pegawai maka ia seolah-olah mengundang risiko. Di Kedah, KCS (pegawai tadbir negeri) ada kalanya 'beraja di mata'. Pernah di zaman Tan Sri Sanusi Junid jadi Menteri Besar, beliau tidak popular kerana mencadangkan KCS menjadi pegawai diplomatik dengan pusat. Akibatnya, ada risiko yang terpaksa diterimanya. Ustaz Azizan tahu peristiwa tersebut dan mengambil iktibar.

Ada juga ahli PAS yang marah, mengapa serahkan beberapa jawatan GLC kepada KCS atau individu professional yang bukan dari PAS? Hujah beliau sangat mudah, lihat tiga buah GLC di mana CEOnya dilantik dari kalangan orang PAS. Semuanya gagal. Ada yang rugi, tertipu atau tak ke mana-mana. Yang bukan CEO orang PAS pula yang berjaya. Tidaklah pula beliau bermaksud rugi 'kerana orang PAS' tetapi Ustaz Azizan seolah-olah mahu mengajar bahawa jangan mengkritik atau mempertahankan sesuatu tanpa hujah.

Begitulah dalam banyak tindakannya yang lain. Beliau mempunyai jawapan atau hujah terhadap sebarang tindakan, yang mungkin dilihat sesetengah orang sebagai tidak wajar.

Ada yang mengecam Ustaz Azizan kerana berimej mewah dan tiada identiti Ustaz. Beliau mengguna Mercedes Benz KBV 8 sebagai kereta rasmi, mempunyai pengawal dan polis trafik pengiring. Beliau memakai long suit, bersongkok (ganti ketayap putih) dan tali leher ke pejabat dan urusan rasmi.

"Ana memakai ijtihad yang dibuat oleh Muawiyah sewaktu menakluki Mesir dan dilantik menjadi Gabenor di sana. Inilah yang diharuskan dalam ilmu siasah syariyyah, meneruskan amalan kebiasaan yang sudah dikenali dalam sesebuah masyarakat yang tidak bertentangan dengan syarak.

"Ketika menjawab pertanyaan khalifah Syaidina Umar r.a berkaitan aduan rakyat terhadap corak kehidupan dan kediamannya di istana milik bekas pemerintah Rom. Muawiyah menjawab: Aku menakluki sebuah wilayah jajahan Rom dan masih bersempadan dengan mereka.

"Mereka mengenali sebuah kerajaan dan pemimpin dengan kehebatan dan kebesaran seperti ini. Dengan inilah kerajaan dihormati dan dipatuhi dalam masyarakat dan budaya di sini. Ana tidak boleh tergesa-gesa mengubah apa yang telah mereka kenali sejak ratusan tahun dulu sekelip mata," hujahnya. Ya, ada hujahnya.

Beliau juga dihentam kerana memakai pakaian rasmi jamuan beradat (mess kit) sewaktu jamuan hari polis. Tampil tanpa songkok memang sesuatu yang asing bagi dirinya dan ahli PAS juga. Ramai tidak tahu bahawa Ustaz Azizan mengubah ciri-ciri mess kit dengan membuang bow sebagai sebahagian kelengkapannya, dan menggantikannya dengan leher 'cekak musang'.

Sebelum mengambil tindakan tersebut beliau meminta perkenan Sultan. Beliau berhujah dengan baik di hadapan Sultan sehingga baginda memperkenankan. Ini kehebatan Ustaz Azizan dalam berhujah. Bahagian Protokol tidak dapat berbuat apa-apa malah menerima perubahan itu sehingga kini. Jasa siapa, kalau bukan Ustaz Azizan.

Di samping bijak berhujah, kelebihan Ustaz Azizan memahami sesuatu isu secara terperinci. Beliau mampu memuaskan hati kesemua ADUN pembangkang sewaktu menjawab persoalan di Dewan. Sekalipun ADUN pembangkang mengemukakan pertanyaan dengan marah-marah, namun sudahnya ketawa berdekah-dekah mendengar penggulungan Ustaz Azizan. Belum ada Menteri Besar yang mampu melakukan sepertinya di Kedah.

Dalam parti atau di mana-mana juga, itulah kelebihannya. Ramai yang mengenali beliau berkata, "Alang-alang berhujah tak cukup kuat, tak payahlah mengkritik keputusan Ustaz Azizan."



 AL FATIHAN BUAT USTAZ....AAMIN

Charging LIFE

Photo: SAATNYA KITA PERLU BERANI BERUBAH

Berjaya mengatasi masalah akan menghantarkan kita pada posisi yang baik untuk mengatasi masalah berikutnya. Kejayaan kita akan menjadi bekalan yang sangat baik untuk mencapai kejayaan-kejayaan selanjutnya.

Orang yang kaya menjadi lebih kaya bukan kerana harta yang dimilikinya, namun kerana arah yang betul dalam usaha dan kehidupannya; tindakan yang betul dalam langkah-langkahnya, sehingga kejayaan itu akan muncul berulang-ulang kali!

Kalau dalam kehidupan, kita melihat yang kaya makin kaya, yang miskin makin miskin. Memang itu yang terjadi. Sekarang lihatlah kehidupan kita. Apakah kita makin kaya atau makin miskin? Jika kita makin miskin, maka segeralah bertukar arah. Kita pasti telah melakukan kesalahan yang mungkin tidak kita sedari. 

Jika kita tetap menjalani apa yang kita lakukan sekarang ini, maka kemungkinan kita akan TERUS TENGGELAM. Namun jika kita merasa makin kaya, maka melangkahlah makin cepat. Berlarilah! Kerana haluan kita sudah betul.

Jika kita cenderung mengalami kemerosotan dalam taraf kehidupan, maka saatnya sekarang bertukar arah! Ubah arah kita dan jangan berlenggah lagi. Kena Berani Berubah. Kita telahpun melakukan kesalahan dan kesilapan! Kena betulkan!

Sekaranglah saatnya KITA berubah! Malas kita ubah menjadi RAJIN. Sombong kepada KERAMAHAN. Kesederhanaan kita dalam berfikir harus kita ubah menjadi lebih kreatif dan pintar. Kelalaian kita harus kita ubah dengan kewaspadaan. Waktu kita harus diisi penuh dengan aktiviti yang berfaedah. Fikiran negatif mesti berubah kepada fikiran positif.

Apakah mudah? Jangan bertanya lagi. Rasakan perubahan itu. Bila kehidupan kita sudah merasai sedikit nikmat kejayaan, maka kita lebih semangat untuk bertindak, bergerak lebih cepat, berfikir lebih kreatif dan kita terus melakukan perkara terbaik kerana perjalanan kehidupan kita menuju arah yang benar.

Ingat! Orang yang kaya semakin kaya, bukan kerana dia memiliki harta lebih banyak, namun kerana dia sudah berada dilaluan yang betul. Kejayaan yang dicapai telah membuat ‘kesan domino’ untuk kejayaan berikutnya!

Adakah anda BERANI BERUBAH?
SAATNYA KITA PERLU BERANI BERUBAH

Berjaya mengatasi masalah akan menghantarkan kita pada posisi yang baik untuk mengatasi masalah berikutnya. Kejayaan kita akan menjadi bekalan yang sangat baik untuk mencapai kejayaan-kejayaan selanjutnya.

Orang yang kaya menjadi lebih kaya bukan kerana harta yang dimilikinya, namun kerana arah yang betul dalam usaha dan kehidupannya; tindakan yang betul dalam langkah-langkahnya, sehingga kejayaan itu akan muncul berulang-ulang kali!

Kalau dalam kehidupan, kita melihat yang kaya makin kaya, yang miskin makin miskin. Memang itu yang terjadi. Sekarang lihatlah kehidupan kita. Apakah kita makin kaya atau makin miskin? Jika kita makin miskin, maka segeralah bertukar arah. Kita pasti telah melakukan kesalahan yang mungkin tidak kita sedari.

Jika kita tetap menjalani apa yang kita lakukan sekarang ini, maka kemungkinan kita akan TERUS TENGGELAM. Namun jika kita merasa makin kaya, maka melangkahlah makin cepat. Berlarilah! Kerana haluan kita sudah betul.

Jika kita cenderung mengalami kemerosotan dalam taraf kehidupan, maka saatnya sekarang bertukar arah! Ubah arah kita dan jangan berlenggah lagi. Kena Berani Berubah. Kita telahpun melakukan kesalahan dan kesilapan! Kena betulkan!

Sekaranglah saatnya KITA berubah! Malas kita ubah menjadi RAJIN. Sombong kepada KERAMAHAN. Kesederhanaan kita dalam berfikir harus kita ubah menjadi lebih kreatif dan pintar. Kelalaian kita harus kita ubah dengan kewaspadaan. Waktu kita harus diisi penuh dengan aktiviti yang berfaedah. Fikiran negatif mesti berubah kepada fikiran positif.

Apakah mudah? Jangan bertanya lagi. Rasakan perubahan itu. Bila kehidupan kita sudah merasai sedikit nikmat kejayaan, maka kita lebih semangat untuk bertindak, bergerak lebih cepat, berfikir lebih kreatif dan kita terus melakukan perkara terbaik kerana perjalanan kehidupan kita menuju arah yang benar.

Ingat! Orang yang kaya semakin kaya, bukan kerana dia memiliki harta lebih banyak, namun kerana dia sudah berada dilaluan yang betul. Kejayaan yang dicapai telah membuat ‘kesan domino’ untuk kejayaan berikutnya!

Adakah anda BERANI BERUBAH?


ANDA INGIN SUCCESS????? Berani berubah utk kejayaan ......sayangi diri anda...salam sayang..sayang selalu....Shikin berkongsi bukan untuk dinilai atau dikeji...ikhlas luahan hati Sayang Shikin

YA ALLAH MANTAPKAN SEMANGAT DAN KEAZAMAN KU

Photo: YA ALLAH MANTAPKAN SEMANGAT DAN KEAZAMAN KU

Segala puji untukMu Ya Allah di atas segala nikmat pemberian yang Engkau kurniakan kepada kami. Ya Allah, sesungguhnya kami lemah, maka kuatkanlah dengan redhaMu kelemahan kami itu, gerakkan kami kepada kebaikan. Sesungguhnya kami miskin, maka berikanlah kekayaan yang tidak melalaikan kepada kami.

Ya Allah, kami memohon kepadaMu kesihatan dan keselamatan yang berkekalan pada perkara-perkara dunia dan akhirat pada tubuh badan, murahkan rezeki kepada kami, kurniakanlah kepada kami kekuatan untuk menempuh segala dugaan  dan ujian dariMu Ya Allah.
 
Ya Allah, kami memohon taufiq dan hidayah-Mu dalam setiap perkara dan restuilah perancangan yang disusun dan diatur oleh kami dalam usaha memajukan diri dan keluarga kami. Bimbinglah kami yang memikul amanah dan tanggungjawab dalam pekerjaan kami dengan sinaran petunjuk-Mu yang berterusan. 

Pimpinlah kami sekalian ke jalan yang lurus dan benar yang membawa kepada ketenteraman dan kesejahteraan. Hindarkanlah kami sekalian dari segala malapetaka dan sifat-sifat keji, hasad-
dengki, boros, dan semua sifat negatif. Ya Allah selamatkanlah kami sekalian dari perselisihan yang boleh membawa perpecahan dan kebinasaan.

Kami pohonkan limpah rahmat, taufiq dan hidayat bagi segenap lapisan dan seluruh rakyat negara yang tercinta. Mantapkanlah semangat dan keazaman mereka dengan penuh kesabaran dan bertawakkal kepada-Mu dalam memikul tanggungjawab memajukan negara dan agama supaya disanjung tinggi dan disegani.

Ya Allah, janganlah Engkau jadi sekalian yang ada di kalangan kami akan mendapat kecelakaan, dipencilkan atau tersekat daripada beroleh rahmatMu.

Ya Allah, mohon limpah kurnia rahmatMu jua Tuhan yang sebaik-baik yang mengurniakan rahmat.

Ya Allah, kurniakan kepada kami kebaikan  dengan berkat keagungan zatMu yang bersifat Al-Karim.

Amin..Amin..Amin Ya Allah!
YA ALLAH MANTAPKAN SEMANGAT DAN KEAZAMAN KU

Segala puji untukMu Ya Allah di atas segala nikmat pemberian yang Engkau kurniakan kepada kami. Ya Allah, sesungguhnya kami lemah, maka kuatkanlah dengan redhaMu kelemahan kami itu, gerakkan kami kepada kebaikan. Sesungguhnya kami miskin, maka berikanlah kekayaan yang tidak melalaikan kepada kami.

Ya Allah, kami memohon kepadaMu kesihatan dan keselamatan yang berkekalan pada perkara-perkara dunia dan akhirat pada tubuh badan, murahkan rezeki kepada kami, kurniakanlah kepada kami kekuatan untuk menempuh segala dugaan dan ujian dariMu Ya Allah.

Ya Allah, kami memohon taufiq dan hidayah-Mu dalam setiap perkara dan restuilah perancangan yang disusun dan diatur oleh kami dalam usaha memajukan diri dan keluarga kami. Bimbinglah kami yang memikul amanah dan tanggungjawab dalam pekerjaan kami dengan sinaran petunjuk-Mu yang berterusan.

Pimpinlah kami sekalian ke jalan yang lurus dan benar yang membawa kepada ketenteraman dan kesejahteraan. Hindarkanlah kami sekalian dari segala malapetaka dan sifat-sifat keji, hasad-
dengki, boros, dan semua sifat negatif. Ya Allah selamatkanlah kami sekalian dari perselisihan yang boleh membawa perpecahan dan kebinasaan.

Kami pohonkan limpah rahmat, taufiq dan hidayat bagi segenap lapisan dan seluruh rakyat negara yang tercinta. Mantapkanlah semangat dan keazaman mereka dengan penuh kesabaran dan bertawakkal kepada-Mu dalam memikul tanggungjawab memajukan negara dan agama supaya disanjung tinggi dan disegani.

Ya Allah, janganlah Engkau jadi sekalian yang ada di kalangan kami akan mendapat kecelakaan, dipencilkan atau tersekat daripada beroleh rahmatMu.

Ya Allah, mohon limpah kurnia rahmatMu jua Tuhan yang sebaik-baik yang mengurniakan rahmat.

Ya Allah, kurniakan kepada kami kebaikan dengan berkat keagungan zatMu yang bersifat Al-Karim.

Amin..Amin..Amin Ya Allah



:)ANDA INGIN SUCCESS????? Berani berubah utk kejayaan ......sayangi diri anda...salam sayang..sayang selalu....Shikin berkongsi bukan untuk dinilai atau dikeji...ikhlas luahan hati Sayang Shikin

Tuesday, September 24, 2013

AL FATIHAH .......GENAP 21 TAHUN AYAH MENINGGALKAN KAMI

 
AL FATIHAH BUAT AYAHANDA KU HJ SHAHROM BIN RAHIM......24 September 1992 Sewaktu balik dari sekolah SK AMINUDDIN BAKI, Slim River hati rindu sangat nak telefon ayah sbb mmg rutin setiap hari akan telefon ayah dan mak dkt telefon awam on the way nak balik ke rumah sewa. Tapi hari ni elok sampai kat pondok telefon duit siling kehabisan dan terdetik dlm hati tak palah sat gi lepas asar dtg semula......sebaik sampai dirumah sewa petang tu..asyik aku bercerita dgn kak Ros tentang ayah yang aku rindu dan memang dia pun seronok masa balik berhari raya kat rumah sblm tu sbb ayah mmg sngt baik dan suka layan anak anak angkat.Ketika sedang rancak kami bercerita sambil bersiap nak ke pondok telefon tiba tiba terpacul dua orang polis depan rumah cari Noor Ashikin Shahrom....Masih ingat kata kata polis yg hensome tu....."Dik boleh saya minta kebenaran masuk" Rumah bujang perempuan ni....maunya jdi cerita tp Kak Ros kata "Masuklah" n aku pula lari ke bilik ambil tudung kepala...aku keluar aku tengok muka Kak Ros dah lain macam dan aku terus duduk tepi Kak Ros..."Dik. Kami dah cari adik dari tengahari tadi...kami bawa berita dari Zuraini Osman @ adik Noor Aini Osman bahawa ayah adik Shahrom bin Rahim telah meninggaldunia pada jam 2 petang tadi"......"Ayahhhhhhhhh" itulah yg terkeluar dari mulut aku......

Hari ni dah 21 tahun ayah tinggalkan aku tp aku rasa ayah dan mak sentiasa ada bersamaku.Terima kasih Ya Allah kerana mengurniakan aku ayah yg terbaik dan ibu yg terhebat buat aku.Aku bersyukur kerana aku lahir dari pasangan yg penyayang,romantik dan bertanggungjawab kepada anak anak dan datuk nenekk.Mereka insan yg terlalu baik dan memikir semua orang disekeliling wpun mereka bukanlah manusia yg kaya raya tp mrk sentiasa hidup bersedekah dan membuat kebajikan...pesan ayah dan itu juga yg mak pegang"Harta yang terbaik adalah ilmu...ayah tak ada harta yg nak dtinggalkan dan harta datok nenek jgn kita impikan....kalau nak harta tuntutlah ilmu dan buatlah kebajikan walau sedikit...tolong saudara n jiran yg memerlukan..ayah nak semua anak ayah dan mak ada ilmu.Ilmu tu ibarat harta karun yg ada dalam gua yg luas tp pintunya sempit tangan tak smpai nak capai...tp kita cari jalan untuk mendapatkannya"...
 
:)ANDA INGIN SUCCESS????? Berani berubah utk kejayaan ......sayangi diri anda...salam sayang..sayang selalu....Shikin berkongsi bukan untuk dinilai atau dikeji...ikhlas luahan hati Sayang Shikin

Friday, September 20, 2013

Jom Tanam Bunga: Album Bunga

Jom Tanam Bunga: Album Bunga: Bunga Tahi Ayam


Bunga Kekwa


Bunga Ati-Ati


Bunga Euphorbia


Bunga Jasmin


Bunga Ixora


Mexican Sunflow...

:)ANDA INGIN SUCCESS????? Berani berubah utk kejayaan ......sayangi diri anda...salam sayang..sayang selalu....Shikin berkongsi bukan untuk dinilai atau dikeji...ikhlas luahan hati Sayang Shikin

Thursday, September 19, 2013

MISKIN TERHORMAT......PENDIDIKAN JALAN KELUAR KEMISKINAN bukannya subsidi ataupun BR1M (mohon terasa).


Nama beliau Hateem (tak pasti sangat spellingnya) dan saya temui beliau di Chadni Chowk di Delhi. Kerjanya seorang penarik beca sahaja. Ada anak 4 orang dan tinggal di sebuah bilik sewa yang digambarkan olehnya SEBESAR 2 buah beca.

Saya suka melihat ke bawah untuk buat diri rasa bersyukur. Dalam masa yang sama, tak lupa perhati di atas supaya kita tak rasa macam hebat sangat macam tak ada orang lain lebih hebat dari kita.

Saya berbual dengan Hateem hanya lebih kurang 5-10 minit sahaja. Sambil saya belikan sebotol air Pepsi untuk beliau. Satu yang saya belajar dari beliau ialah bagaimana beliau sangat positif dalam hidupnya. Lelaki ini sentiasa senyum dan Bahasa Inggerisnya mampu difahami sedikit sebanyak.

Menariknya, anak sulong Hateem sedang dalam pengajian di universiti dalam bidang kejuruteraan. Katanya, bilik sewanya tidak bertingkap dan anak-anaknya belajar di ruang bumbung yang menjadi tempat menyidai pakaian. Lagi terpukul, beliau mahu anaknya di universiti itu keluar dan tidak bekerja dengan kerajaan ataupun dengan swasta tetapi menjadi ikon dan guru kepada kanak-kanak gelandangan di sekitar Chadni Chowk. Lalu saya tanyakan, bagaimana dengan kontrak biaya pengajian? Jika di Malaysia, pasti ada kontrak pembiayaan yang mewajibkan graduan bekerja dengan penaja mereka.

Jawapan beliau membuat saya terpukul...beliau biayai pengajian anaknya sendiri. Beliau menabung dari anaknya kecil supaya anak-anaknya mampu untuk jadi graduan yang tidak terikat. Buktinya, anaknya yang baru 2 tahun di Universiti kini menjadi idola dan memberi inspirasi kepada rakan setinggan yang lain termasuk adik-adiknya. Selain itu, anaknya juga masih mengekalkan pointer tertinggi untuk setiap semester. Alasannya, malu jika tidak mampu membawa visi pengorbanan bapanya untuk setiap rupees yang dibelanjakan.

Tiada rumah besar, tiada tv besar, tiada TV satelit, tiada pakaian mahal dan tiada makanan mewah. Kebanyakannya dilabur kepada pendidikan. Padanya, pendidikan adalah jalan keluar kemiskinan. Beliau sendiri tidak berpeluang mendapat pendidikan dan beliau tidak mahu anaknya juga jadi begitu.

BINGGO!!

PENDIDIKAN JALAN KELUAR KEMISKINAN bukannya subsidi ataupun BR1M (mohon terasa). Perkara sama yang saya dan sahabat di RUmah Pengasih Warga Prihatin buat, pendidikan diutamakan. Memang mewah anak-anak dengan ilmu walaupun makan dan tempat tinggal hanya sekadarnya sahaja. 12 orang anak-anak kami di Universiti juga dah ikrar nak balik semula ke Prihatin untuk tabur jasa pada adik-adiknya pula dan membangunkan komuniti kecil itu.

Beliau seorang penarik beca dengan bayaran sekitar 10-20 rupees untuk setiap perjalanan. Dalam masa yang sama, beliau juga ringan tulang untuk bekerja sebagai pemunggah barang sementara menunggu pelanggan. Dapatlah sekitar 20-30 rupees setiap task. Di samping itu, beliau ikat kontrak pergi dan balik hantar budak sekolah oleh keluarga berpendapatan sederhana di sekitarnya. Bukan setakat ikat kontrak, beliau juga ikat perut dan makan tidak lain hanya dari bekal yang dibawa dari rumah.

Dalam beca beliau ada minuman sejuk untuk dijual (itu yang saya beli Pepsi dan beri beliau minum sekali). Bijak juga orang ini mencari ruang rezeki dan tidak membazirkan masa.

Satu prinsip yang saya pelajari dari beliau ialah "Hidup untuk cari penyelesaian bukan mencari alasan". Baik...saya dapat pelajaran yang saya kutip dari tepi jalan. Ya, pelajaran tidak semestinya datang dari mereka berstatus doktor atau professor. Ia boleh datang dari sekecil kanak-kanak gelandangan di tepi jalan. Adakah kita sudi nak buka mulut berbual dengan mereka?

Di sudut hati saya memikirkan, alangkah bertuahnya kita di Malaysia. Walaupun tidaklah maju sangat (walaupun PM selalu cakap negara di landasan yang betul untuk jadi negara maju), dan sebahagian pemimpin-pemimpinnya juga ada yang ala-ala "Inspektor Shahab" punya korup. Sedarlah rakanku, dunia di sebelah sana ada orang yang lebih teruk tetapi sentiasa memikirkan penyelesaian dan bukan alasan. Kalau kita tengok negara yang maju, mungkin kita rasa teraniaya tapi bila tengok negara yang lagi teruk...mesti akan buat kita rasa bersyukur.

Kita ni, PTPTN pun kalau boleh taknak bayar semula, bila kerja nanti pula lari-lari bayar cukai. Bila tak puas hati sahaja dengan pemerintah, dialah orang pertama yang memperjuangkan nasib pembayar cukai (dia sendiri pun tak bayar). Jika hari ini kita masih mampu bayar Astro Byond punya bil sampai RM150, bayar UNIFI sampai 150, sewa rumah kondo sampai beriban, bayar loan kereta sampai RM1000 dan boleh lagi hujung minggu sekali sekala pergi Sunway Lagoon, rasanya anda hilang layak nak mengeluh dan menuding jari pada orang lain. Fikirkan penyelesaian bukan siapa nak disalahkan.

Kalau cerita ini tidak membuatkan anda yang mengeluh kesah dengan hidup anda langsung tidak rasa malu, saya rasa anda tak ada kemaluan (kalau ada pun, mungkin tak boleh pakai).

Sekian.


SAIFUL NANG
Coret Tertangguh dari India


:)ANDA INGIN SUCCESS????? Berani berubah utk kejayaan ......sayangi diri anda...salam sayang..sayang selalu....Shikin berkongsi bukan untuk dinilai atau dikeji...ikhlas luahan hati Sayang Shikin

Cara membuktikan cinta kita kepada Nabi Muhammad s.a.w




 Setelah nyata kepada kita kewajipan menyintai dan mengasihi Nabi Muhammad SAW berdasarkan dalil-dalil naqli dan aqli yang jelas, marilah pula kita cuba membincangkan tanda dan bukti kasih dan kecintaan seseorang terhadap baginda . Deklarasi cinta yang tidak disusuli dengan pembuktian amali tentu sahaja masih belum mencukupi untuk membentuk cinta sejati.Bukti yang paling mudah dilihat, seseorang yang benar-benar mengasihi kekasihnya, akan mengutamakan insan yang dikasihinya daripada dirinya sendiri dan kehendak peribadinya. Jika tidak mencapai tahap ini hubungan tersebut belum layak dinamakan kasih sejati yang ikhlas-murni, tetapi baru sekadar dakwaan semata-mata.
Keutamaan mentaati dan mengutamakan orang yang dikasihi ini jelas dapat dilihat dalam ungkapan seorang pencinta Allah SWT dan NabiNya SAW yang tidak asing lagi, Rabi’ah al Adawiyyah dalam syairnya: “Sesungguhnya seorang kekasih itu akan taat-patuh kepada yang dikasihinya.”
Selain memiliki semangat di atas, orang-orang yang benar-benar mengasihi Nabi SAW harus terdapat pada dirinya bukti dan tanda berikut:
1. Menjunjung agama Nabinya, mengamalkan Sunnahnya, menurut perkataan dan perbuatannya dalam setiap keadaan, melaksanakan suruhannya dan menjauhi larangannya. Dia juga mengamalkan adab-adab kehidupan Rasulullah SAW dalam segala keadaan, sama ada ketika susah atau pun senang, ketika gembira atau pun sedih. Ikatan antara ‘kasih’ dan ‘taat’ ini terlihat jelas dalam firman Allah SWT: “Katakanlah (wahai Muhammad), “Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutilah daku, nescaya Allah akan mengasihi kamu.” (ali ‘Imran: 31)

Namun semangat semata-mata tidak memadai jika tidak berpaksikan di atas ilmu yang kukuh. Lebih-lebih lagi pada zaman fitnah ini, kegagalan seseorang itu mengenal mana satu Sunnah dan bidaah akan memungkinkan terjebak ke dalam lubuk bidaah yang dianggap sebagai Sunnah. Akhirnya Sunnah dipinggirkan dan bidaah ditegakkan.
Orang yang tersemat di dalam hatinya kasih yang sejati terhadap Rasulullah SAW juga, tidak akan mempedulikan kemarahan manusia lain dalam usahanya mentaati Allah SWT dan Rasul SAW.
2. Sudah menjadi adat dan lumrah berkasih, seorang kekasih akan sering menyebut dan mengingati kekasihnya. Justeru, apabila hati seseorang itu telah mengisytiharkan kecintaan terhadap Rasulullah SAW, maka lidahnya akan sering menyebut nama Kekasihnya SAW dan kotak fikirannya akan sentiasa mengingati Baginda SAW.
Selaku umat Muhammad SAW, kita amat bertuah kerana telah diajar berselawat ke atas kekasih kita Nabi Muhammad SAW sebagai salah satu bentuk ibadah dan taqarrub kepada Allah SWT. Maka kita beruntung kerana dapat beribadah dengan menyebut, memuji dan berselawat kepada insan yang paling kita cintai dengan membaca ayat-ayat al-Quran yang memuji Nabi SAW serta lafaz selawat yang diajar sendiri oleh Baginda SAW.
Kita juga dididik oleh Nabi SAW dan ulama pewaris Baginda SAW menghormati hari dan bulan kebesaran Islam seperti Maulid al-Rasul SAW dan Isra’ Mikraj dengan mengisinya dengan pelbagai amalan yang kesemuanya ada kaitan dengan Nabi SAW dalam kerangka ubudiah kepada Allah SWT. Walaupun ada segelintir di kalangan orang Islam sendiri mencurigai bacaan dan amalan-amalan ini.
Menghayati dan memperjuangkan agama seiring dengan berkasih-sayang dengan Nabi SAW dirasakan begitu indah dan menyegarkan. Sebaliknya tanpa dimensi ini, menghayati agama boleh terasa gersang dan membebankan serta cenderung membentuk jiwa keagamaan yang keras dan kasar.
3. Orang yang mengasihi Nabi SAW akan sentiasa berasa rindu untuk bertemu dengan Baginda SAW; untuk melihat zatnya di alam yang kekal abadi kelak, atau sekurang-kurangnya jika dapat menatap kelibat wajahnya yang mulia barang seketika dalam mimpi-mimpi mereka. Sudah pasti setiap kekasih sangat merindui untuk bersua dan menatap wajah kekasihnya.
Kerinduan sebeginilah yang dapat kita rasakan jika kita menyorot kehidupan generasi sahabat. Misalnya, kita dapat turut berkongsi keriangan dan kegembiraan Abu Musa al Asy’ari r.a dan rombongan kaumnya dari Yaman yang berkunjung ke Madinah.
Mereka mempercepatkan langkah dan begitu girang untuk menemui Rasulullah sambil mendendangkan syair kegembiraan: “Esok kita akan bertemu dengan para kekasih kita, Muhammad dan sahabat-sahabatnya!” Setibanya mereka di Madinah dan Masjid Nabi, mereka terus menghadap dan memuliakan Nabi SAW. (riwayat Al-Baihaqi)
4. Seseorang yang mengasihi Baginda SAW juga akan membesarkan diri dan suruhan Baginda termasuk memuliakannya ketika menyebut namanya. Malah ada yang sehingga menunjukkan rasa rendah dan hina diri ketika mendengar nama Baginda SAW disebut di hadapan mereka.
Berkata Ishaq al-Tujibi r.a, sahabat-sahabat Nabi SAW selepas kewafatan Baginda SAW tidak akan menyebut nama Baginda SAW melainkan mereka akan merendahkan diri dan menggigil serta menangis kerana diselubungi perasaan rindu yang dalam akibat berpisah dengannya.
Hal ini sangat berbeza dengan sesetengah mereka yang mengaku sebagai ahli agama pada zaman kita yang tidak mahu membesarkan dan menobatkan keistimewaan Nabi Muhammad SAW tetapi hanya menumpukan kepada risalahnya dan sunnah yang dibawa olehnya. Seolah-olah Nabi SAW hanyalah berperanan seumpama posmen penghantar surat atau orang suruhan bawahan!
Sedangkan apabila seseorang makhluk itu mempunyai sifat-sifat istimewa tersebut, maka sifat-sifat itu hanya sekadar yang bersesuaian dengan kemanusiaannya yang diciptakan terbatas dan diperolehi dengan izin, kurniaan dan kehendak-Nya.
Mengasihi Nabi SAW

Ada juga sesetengah mereka yang menolak penggunaan gelaran Sayyidina bagi Nabi SAW sedangkan Nabi SAW lebih daripada layak mendapat gelaran tersebut tetapi dalam masa yang sama mereka bebas menggunakan pelbagai gelaran dalam kehidupan mereka.
5. Orang yang mengasihi Nabi SAW juga sepatutnya akan mengasihi orang yang dikasihi oleh Nabi SAW terutamanya nasab keturunannya dari kalangan ahli-ahli bait dan sahabat-sahabatnya yang terdiri daripada kaum Muhajirin dan Ansar.
Mereka juga akan memusuhi orang yang memusuhi mereka dan membenci orang yang membenci mereka dan keturunan mereka.
Hakikatnya, sesiapa yang mengasihi seseorang, dia akan mengasihi semua perkara yang disukai oleh orang yang dikasihinya.
Ini ialah sirah para Salaf al-Salih; mereka akan mengasihi segala yang dikasihi oleh Rasulullah SAW sehinggakan terhadap perkara-perkara yang sekadar diharuskan dan digemari oleh nafsu (yang tidak diharamkan oleh syarak).
Anas ibn Malik r.a misalnya, setelah melihat Rasulullah SAW mencari-cari labu di dalam dulang ketika sedang menikmati makanan, maka semenjak hari itu dia turut sentiasa suka kepada labu.
6. Orang yang mengasihi Nabi SAW akan membenci apa yang dibenci oleh Allah dan Rasul-Nya, menjauhi orang yang menyalahi Sunnahnya, melakukan perkara bidaah dalam agamanya dan memandang berat setiap perkara yang bercanggah dengan syariatnya.
Allah SWT menjelaskan: Engkau tidak akan mendapati sesuatu kaum yang beriman kepada Allah dan hari Akhirat, tergamak berkasih mesra dengan orang-orang yang menentang (perintah) Allah dan Rasul-Nya, sekalipun orang yang menentang itu ialah bapa-bapa mereka, atau anak-anak mereka atau saudara-saudara mereka, ataupun keluarga mereka. (al-Mujadalah: 22)
“Mereka” yang dimaksudkan di dalam ayat di atas ialah para sahabat Baginda SAW yang telah membunuh orang yang mereka kasihi dan juga bapa-bapa mereka yang ingkar dan kafir semata-mata mengharapkan keredaan Allah. Ibnu Abbas RA menyatakan, di antara sahabat Baginda SAW yang dimaksudkan di dalam ayat itu ialah Abu Ubaidah al-Jarrah.
Beliau sanggup membunuh bapanya dalam peperangan Uhud manakala Saidina Abu Bakar r.a sanggup berlawan satu lawan satu dengan anaknya sebelum memulakan peperangan Badar, tetapi dihalang oleh Rasulullah SAW. Inilah antara bukti cinta yang tidak berbelah-bagi terhadap Baginda SAW.
7. Orang yang benar-benar mencintai Nabi SAW juga pasti akan kasih terhadap al-Quran yang diutuskan kepada Rasulullah SAW yang dengannya manusia mendapat petunjuk. Mereka akan mengikut jejak Baginda SAW yang menjiwai al-Quran dan berakhlak dengannya seperti yang ditegaskan oleh Ummul Mukminin, Aisyah r.ha dalam katanya, “Akhlak Baginda SAW adalah al- Quran itu sendiri”.
Mengasihi al-Quran bererti membacanya, beramal dengannya, memahaminya, menjunjung suruhan dan meninggalkan larangannya.
8. Tanda kasih terhadap Nabi SAW juga ialah berasa kasih dan belas terhadap umatnya dengan memberi nasihat kepada mereka, berusaha melakukan kebaikan dan menghapuskan kemudaratan daripada mereka.
Inilah sebahagian daripada bukti dan tanda yang harus ada pada para pencinta Nabi SAW. Oleh itu marilah kita bersama-sama memuhasabah diri, adakah kita ini pencinta sejati atau pendakwa semata-mata?
Tepuk dada, tanyalah iman. Semoga Allah SWT mengurniakan kita semua kesempurnaan kecintaan kepada Rasulullah SAW!

:)ANDA INGIN SUCCESS????? Berani berubah utk kejayaan ......sayangi diri anda...salam sayang..sayang selalu....Shikin berkongsi bukan untuk dinilai atau dikeji...ikhlas luahan hati Sayang Shikin


TAK kenal maka tak cinta. Begitulah ungkapan yang selalu kita dengar yang menggambarkan bahawa cinta itu biasanya bermula dengan pengenalan. Keimanan yang sejati bukan sahaja dapat dilihat kepada keyakinan dan kepercayaan yang lahir daripada hati. Namun, dapat menghasilkan cinta yang hakiki sehingga sanggup berkorban untuknya.
Demikian juga keimanan kepada Rasulullah SAW. Ia bukan sahaja akan melahirkan keyakinan terhadap ajaran yang dibawa oleh baginda tetapi akan melahirkan kecintaan terhadap peribadi dan sahsiah, lantas akan membentuk ummah yang sentiasa mengikuti sunnah.
Apatah lagi kecintaan kepada Rasulullah SAW merupakan antara bukti kesempurnaan iman.
Daripada Anas ra katanya: “Rasulullah SAW bersabda tidak sempurna iman seseorang daripada kamu sehingga aku menjadi seorang yang dikasihi olehnya lebih daripada ibu bapanya, anak pinaknya, dan manusia seluruhnya.” (riwayat Al-Bukhari dan Muslim)
Golongan yang sering melemparkan tuduhan serta cacian kepada Rasulullah SAW sebenarnya terdiri daripada mereka yang tidak mengenali atau tidak berhasrat untuk mengenali baginda.
Sebaliknya, bagi mereka yang mengkaji lebih mendalam, akan terpikat dan kagum dengan keperibadian baginda sehingga tidak tergamak untuk mencaci Baginda walaupun dengan sepatah perkataan sekalipun. (rujuk al-Taubah: 128)
Ayat ini menunjukkan bahawa Rasulullah SAW adalah manusia biasa yang diutuskan dalam kalangan kita. Baginda bukannya malaikat yang melangkaui batasan kemampuan manusia biasa sehingga tidak mampu dicontohi dan diteladani.
Walaupun baginda adalah manusia biasa, tetapi dikurniakan dengan keistimewaan tertentu yang membezakan baginda daripada manusia biasa seperti kita.
Antara keistimewaan Rasulullah SAW yang perlu kita hayati agar dapat meningkatkan lagi rasa cinta kepadanya ialah baginda ialah pilihan dan lantikan Allah SWT.
Sebagai peringatan kita bersama, Nabi Muhammad SAW bukan dipilih oleh manusia, sama ada melalui proses syura atau pilihan raya. Baginda dipilih dan dilantik oleh Allah SWT. Allah SWT berfirman: Dan Aku telah memilihmu menjadi Rasul maka dengarlah apa yang akan diwahyukan kepadamu. (Thaha: 13)
Oleh itu, wajib kita yakin dan percaya bahawa baginda adalah manusia yang terbaik kerana menjadi pembawa dan penyampai kalam Allah SWT yang dipilih sendiri olehNya.
Mempertikaikan kerasulan baginda seolah-olah mempertikaikan pilihan yang telah dibuat oleh Allah SWT.
Rasulullah SAW juga dibangkitkan sebagai penghulu bagi nabi-nabi dan rasul-rasul terdahulu. Telah menjadi syarat kepada keimanan kepada rasul iaitu dengan beriman dengan semua rasul yang diutuskan termasuklah Nabi Muhammad SAW.
Terdapat di kalangan ahli kitab yang beriman kepada nabi-nabi terdahulu, namun enggan untuk beriman kepada Nabi Muhammad SAW.
Maka, keimanan tersebut tidak diiktiraf oleh Allah SWT kerana tidak lengkap. Allah SWT mengutuskan Rasulullah SAW sebagai penutup kepada nabi dan rasul.
Jabir ra meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda: “Perumpamaanku dan perumpamaan para Nabi adalah seperti perumpamaan seseorang yang membangunkan sebuah rumah. Beliau membinanya dengan baik dan sempurna, tetapi masih ada satu tempat yang belum diletakkan bata. Ramai orang yang masuk ke dalam rumah tersebut dan mereka kagum terhadapnya seraya berkata: Alangkah lebih baik jika kekurangan itu disempurnakan. Kemudiannya Rasulullah s.a.w bersabda: Aku diibaratkan sebagai bata tersebut di mana kedatangan aku adalah sebagai penutup para Nabi. (riwayat Muslim)
Mukjizat adalah sesuatu yang berlaku kepada para Nabi di luar adat dan kebiasaan manusia biasa.
Ia dikurniakan oleh Allah SWT untuk membuktikan kebenaran risalah yang dibawa dan untuk memeliharanya dari halangan musuh-musuh.
Semua nabi dan rasul dikurniakan dengan mukjizat. Antara mukjizat yang terkenal ialah tongkat Nabi Musa as yang bertukar menjadi ular, Nabi Isa as yang boleh menghidupkan orang mati dan menyembuhkan penyakit buta, mukjizat Nabi Sulaiman yang boleh berkomunikasi dengan jin dan binatang.
Namun, semua mukjizat tersebut hanya tinggal sejarah dan tidak dapat dilihat lagi pada masa ini.
Hanya satu sahaja mukjizat yang masih kekal sehingga hari ini iaitu al-Quran yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW. Ia dipelihara oleh Allah SWT.
Tidak terkira bilangan orang yang telah memeluk agama Islam hanya dengan membaca terjemahan Al-Quran.
Apatah lagi sekiranya mengkaji rahsia-rahsia yang terkandung di dalamnya yang mendahului zaman, sains dan teknologi.
Sampai hari kiamat, al-Quran terbuka untuk dicabar oleh sesiapa sahaja. (rujuk al-Isra’: 88)
Baginda juga terlalu kasih kepada umat dan kita perlu sedar bahawa kehidupan Nabi SAW semuanya diinfakkan untuk kebaikan umat baginda.
Tidak pernah sedetik pun yang dilalui oleh baginda kecuali akan difikirkan tentang nasib umatnya. Bahkan, sebelum dijemput pulang oleh Allah SWT,
Baginda masih lagi menyebut “Umatku, umatku”. Bahkan, Nabi SAW akan menggunakan kelebihan yang diberikan oleh Allah SWT kepadanya untuk membantu umatnya di Akhirat kelak.
Abu Hurairah ra meriwayatkan, bahawa Nabi SAW bersabda: Setiap Nabi mempunyai doa yang mustajab. Maka setiap Nabi bersegera memanfaat doa itu. Tetapi aku menyimpankan doa itu sebagai penolong untuk umatku pada Hari Kiamat. (riwayat Muslim dalam kitab al Iman)
Berapa banyak peristiwa kekejaman yang berlaku terhadap baginda. Namun, Baginda SAW tidak pernah berdendam. Dalam peristiwa pembukaan Mekah, Baginda SAW telah membebaskan seluruh kafir Quraisy Mekah walaupun mereka pernah menganiaya Baginda dan para sahabat ra.
Demikianlah beberapa bukti kehebatan Nabi Muhammad SAW. Oleh itu, kekaguman kepada kehebatan ini tidak cukup, melainkan ia perlu disusuli dengan rasa kasih dan cinta kepada Baginda SAW.
Sumber : http://epondok.wordpress.com/2013/02/09/kenali-nabi-muhammad-s-a-w-dan-cintai-nabi/


:)ANDA INGIN SUCCESS????? Berani berubah utk kejayaan ......sayangi diri anda...salam sayang..sayang selalu....Shikin berkongsi bukan untuk dinilai atau dikeji...ikhlas luahan hati Sayang Shikin

Mimpi Berjumpa Rasulullah saw – Habib Munzir Mimpi Berjumpa Rasulullah saw Senin, 04 Oktober 2010




قال رسول الله صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ:
سَمُّوا بِاسْمِي، وَلَا تَكْتَنُوا بِكُنْيَتِي، وَمَنْ رَآنِي فِي الْمَنَامِ، فَقَدْ رَآنِي، فَإِنَّ الشَّيْطَانَ لَا يَتَمَثَّلُ فِي صُورَتِي، وَمَنْ كَذَبَ عَلَيَّ مُتَعَمِّدًا، فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنْ النَّارِ
(صحيح البخاري)
Sabda Rasulullah saw : “Berilah nama-nama kalian dengan namaku, dan jangan memakai gelar seperti gelarku, dan barangsiapa bermimpikan aku dalam tidurnya sungguh ia telah melihat aku, maka sungguh syaitan tidak mampu menyerupai diriku, dan barangsiapa yg berdusta atasku dengan sengaja, maka hendaknya ia bersiap akan tempatnya di neraka” (Shahih Bukhari)
Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh
حَمْدًا لِرَبٍّ خَصَّنَا بِمُحَمَّدٍ وَأَنْقَذَنَا مِنْ ظُلْمَةِ الْجَهْلِ وَالدَّيَاجِرِ اَلْحَمْدُلِلّهِ الَّذِيْ هَدَاناَ بِعَبْدِهِ الْمُخْتَارِ مَنْ دَعَانَا إِلَيْهِ بِاْلإِذْنِ وَقَدْ ناَدَانَا لَبَّيْكَ ياَ مَنْ دَلَّنَا وَحَدَانَا صَلَّى اللهُ وَسَلّمَّ وَبَارَكَ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ اَلْحَمْدُلِلّهِ الَّذِيْ جَمَعَنَا فِي هَذَا الْمَجْمَعِ اْلكَرِيْمِ وَالْحَمْدُلله الَّذِي جَمَعَنَا فِيْ هَذِهِ الْمُنَاسَبَةِ الْمُبَارَكَةِ…
Limpahan puji kehadirat Allah Yang Maha Luhur, Yang Maha melimpahkan kebahagiaan sepanjang waktu dan zaman, sebelum zaman dicipta hingga zaman dicipta dan kemudian sirna, setiap generasi terlahir dan wafat kesemuanya di dalam pengaturan Sang Maha Tunggal dan Maha Abadi, samudera segenap ketentuan dan segala kejadian yang lalu dan yang akan datang berada dalam samudera kelembutan-Nya, di dalam samudera kasih sayang-Nya. Sungguh Allah subhanahu wata’ala sangat Maha Pengasih dan Maha Penyayang, seandainya Dia tidak berkasih sayang dan mau menghukum hamba-Nya sebab kesalahan-kesalahan mereka, sebagaimana firman-Nya:
وَلَوْ يُؤَاخِذُ اللَّهُ النَّاسَ بِظُلْمِهِمْ مَا تَرَكَ عَلَيْهَا مِنْ دَابَّةٍ وَلَكِنْ يُؤَخِّرُهُمْ إِلَى أَجَلٍ مُسَمًّى فَإِذَا جَاءَ أَجَلُهُمْ لَا يَسْتَأْخِرُونَ سَاعَةً وَلَا يَسْتَقْدِمُونَ ( النحل : 61 )

” Jikalau Allah menghukum manusia karena kezalimannya, niscaya tidak akan ditinggalkan-Nya di muka bumi sesuatupun dari makhluk yang melata, tetapi Allah menangguhkan mereka sampai kepada waktu yang ditentukan. Maka apabila telah tiba waktunya (yang ditentukan) bagi mereka, tidaklah mereka dapat mengundurkannya barang sesaatpun dan tidak (pula) mendahulukannya” ( QS. An Nahl: 61)
Maka jika Allah mau menghukum manusia karena kesalahan yang mereka lakukan, maka mereka tiadalah akan tersisa lagi di muka bumi ini, namun Allah menunda setiap nafas, setiap detik, dan hari demi hari (agar kita bertobat) hingga waktu yang telah Allah tentukan, yaitu sakaratul maut. Allah bersabar menanti kita, Allah bersabar untuk menunda siksa-Nya, dan tidak mau menghukum kita, Allah siap melimpahkan kemuliaan hingga sepuluh kali lebih besar dari kebaikan yang kita perbuat, bahkan hingga 70 kali lipat. Allah subhanahu wata’ala menuliskan satu perbuatan dosa hanya dengan balasan satu dosa, namun perbuatan baik Allah akan melipatgandakan balasannya dengan 10 kali pahala hingga 700 kali lebih besar, demikian dalam riwayat Shahih Al Bukhari, bahkan dalam riwayat Shahih Muslim bahwa setiap kebaikan akan dilipatgandakan balasannya 10 kali lebih besar hingga 700 kali dan lebih dengan kehendak Allah, berarti cinta kita kepada Allah dibanding dengan cinta Allah kepada kita 10 kali lebih besar cinta Allah kepada kita, bahkan 700 kali lebih besar dari cinta kita kepada Allah. Sekali kita beribadah dan berbakti kepada Allah maka sepuluh kali Allah subhanahu wata’ala berbakti kepada kita, maksudnya Allah berbakti kepada kita adalah mengganjar dan membalas dengan kebaikan, menyambut dengan kehangatan, sebagaimana yang dijelaskan di dalam kitab Taujih An Nabiih Limardhaati Baariih karangan guru mulia kita Al Musnid Al Allamah Al Habib Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafidz, Allah subhanahu wata’ala berfirman dalam hadits qudsi:
ياَدَاوُد لَوْ يَعْلَمُ الْمُدْبِرُوْنَ عَنِّيْ شَوْقِي لِعَوْدَتِهِمْ ، وَمَحَبَّتِيْ فِيْ تَوْبَتِهِمْ ، وَرَغْبَتِيْ فِي إِناَبَتِهِمْ لَطاَرُوْا شَوْقًا إِلَيَّ ، يَادَاوُد هَذِهِ رَغْبَتِيْ فِى الْمُدْبِرِيْنَ عَنِّي ، فَكَيْفَ تَكُوْنُ مَحَبَّتِيْ فِى الْمُقْبِلِيْنَ عَلَيَّ…؟

“Wahai Daud : Seandainya orang-orang yg berpaling dari-Ku mengetahui kerinduan-Ku atas kembalinya mereka, dan cinta-Ku akan taubatnya mereka, dan besarnya sambutanku atas kembalinya mereka pada keridhoan Ku, niscaya mereka akan terbang karena rindunya mereka kepada-Ku. Wahai Daud, demikianlah cinta-Ku kepada orang-orang yg berpaling dari Ku (jika mereka ingin kembali), maka bagaimanakah cinta-Ku kepada orang-orang yg datang (mencintai dan menjawab cinta Allah ) kepada-Ku?”
Apabila mereka yang terus berdosa dan berbuat salah memahami betapa rindunya Allah kepada mereka apabila mereka mau kembali kepada kasih sayang dan keridhaan Allah, mau kembali kepada jalan keluhuran dan meninggalkan kehinaan untuk mendekat kepada Allah, jika mereka mengetahui betapa besarnya rindu Allah kepada mereka, betapa besarnya cinta Allah kepada taubat mereka dan betapa hangatnya sambutan Allah untuk mereka yang mau kembali kepada-Nya, jika mereka mengetahui hal itu sungguh mereka akan wafat di saat itu juga untuk menuju kepada Allah karena tidak mampu menahan rindu kepada Allah, karena Allah telah merindukannya, karena Allah telah mencintainya, maka mereka akan meninggalkan segenap dosa dan tenggelam dalam taubat dan kerinduan kepada Allah. Kita tidak mengetahuinya, namun paling tidak ada sedikit kefahaman di dalam jiwa dan sanubari bahwa ada Sang Maha Abadi Yang menanti kita dengan kebahagiaan yang kekal, Yang menyiapkan cinta, rindu dan sambutan hangat-Nya untuk mereka yang mau membenahi dirinya, maka berusahalah dan Allah tidak memaksa lebih dari kemampuan kita.

Hadirin hadirat yang dimuliakan Allah
Sebagaimana yang telah disampaikan oleh guru kita yang kita cintai, As Syaikh Amr Khalid tentang cinta kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, dan sampailah kita pada hadits agung ini:
سَمُّوا بِاسْمِى وَلاَ تَكْتَنُوْا بِكُنْيَتِي
” Berilah nama dengan namaku dan janganlah memakai kun-yahku “
Maksudnya dengan nama beliau nabi “Muhammad” shallallahu ‘alaihi wasallam, oleh sebab itu jika saya dimintai untuk memberikan nama maka pasti saya beri nama “Muhammad…..”, dan ada kelanjutannya, saya tidak pernah memberi nama dengan nama yang lain, walaupun nama nabi banyak namun sungguh nama yang terbaik adalah “Muhammad” shallallahu ‘alaihi wasallam, sehingga banggalah kelak mereka yang ketika dipanggil kehadapan Allah membawa nama nabi “Muhammad”. Namun perintah memberikan nama dengan nama nabi bukanlah perintah wajib melainkan sunnah menggunakan nama nabi “Muhammad”, dan Rasulullah melarang untuk memakai gelar beliau. Para Ulama berbeda pendapat dalam hal kun-yah (gelar) ini, sebagian mengatakan “Abu Al Qasim” dan larangan itu hanya ketika di masa hidupnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Adapun gelar beliau yang tidak boleh digunakan hingga akhir zaman adalah gelar “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam”, karena gelar ini hanya untuk nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam dan para rasul, maka tidak boleh kita gunakan, namun gelar “Abu Al Qasim” atau yang lainnya boleh digunakan tetapi setelah wafatnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, mengapa? karena pernah terjadi dimana seseorang di zaman Rasulullah memberi nama anaknya Qasim, maka si ayah dipanggil dengan sebutan “Abu Al Qasim” dan Rasulullah pun menoleh maka ketika itu Rasulullah melarang menggunakan gelar itu di masa hidup nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, namun di zaman sekarang tidak ada larangan. Dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:
‏مَنْ رَآنِيْ فِي الْمَنَامِ فَقَدْ رَآنِي فَإِنَّ الشَّيْطَانَ لَا يَتَمَثَّلُ بِيْ
“Barangsiapa melihatku di waktu tidur maka dia benar benar telah melihatku, karena syeitan tidak dapat menyerupaiku”

Sungguh syaitan tidak akan bisa menyerupai bentuk Rasulullah, betapa indahnya wajah yang tidak mampu diserupai oleh syaitan, nabi kita sayyidina Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam. Syaitan mampu berpura-pura menjadi guru, menjadi murid dan yang lainnya namun syaitan tidak bisa menyerupai wajah sayyidina Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam. Banyak pertanyaan yang muncul kepada saya tentang hal ini, “Habib, saya bermimpi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tetapi wajahnya berupa wajah habib fulan atau kiyai fulan, apakah itu mimpi Rasulullah?”, iya itu adalah mimpi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, selama orang yang kita lihat itu adalah wajah orang yang shalih. Namun dijelaskan oleh beberapa habaib kita di Tarim Hadramaut, bahwa tidak ada seseorang dari kaum shalihin yang diserupai wajahnya oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam kecuali dia adalah wali Allah subhanahu wata’ala (orang yang dicintai Allah). “Habib, ada yang mimpi Rasulullah tetapi wajahnya kok gelap dan tidak bagus bentuknya, pincang atau cacat?!”, apakah itu juga mimpi Rasulullah?, hal itu adalah cermin dari diri kurang baiknya hati kita, karena hati kita adalah cermin, jika sebuah cermin terdapat banyak noda maka hasil dari cermin itu juga banyak noda, jadi apabila kita bermimpi Rasulullah dalam keadaan cacat maka yang cacat adalah hati kita, bukan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Dan hal itu merupakan teguran dari Allah subhanahu wata’ala untuk mengingatkan kita. Diriwayatkan oleh Al Imam Ibn Hajar Al Asqalani Ar di dalam Fathul Bari bisyarh Shahih Al Bukhari bahwa orang yang bermimpi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam akan melihat wajah asli beliau, namun hal ini tergantung derajat orang tersebut, para kekasih Allah dan para shalihin, mereka akan melihat wajah asli rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam di dalam mimpinya. Diriwayatkan pula oleh Al Imam Ibn Hajar Al Asqalani bahwa salah satu istri Rasulullah menyimpan sebuah cermin yang pernah ia gunakan, kemudian dipinjam oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan beliau bercermin dengan cermin itu, setelah cermin itu dipakai oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam maka cermin itu menampakkan wajah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam begitu jelas, cermin itu tidak mau lagi memunculkan atau mencerminkan wajah yang lain setelah digunakan bercermin oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Dan jika istri Rasulullah ini rindu dengan Rasulullah setelah beliau wafat, maka ia melihat cermin itu dan ia lihatlah wajah sayyidina Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam, karena cermin itu tidak mau lagi menampakkan wajah yang lain. Maka para tabi’in yang ingin melihat wajah Rasulullah mereka datang kepada istri Rasulullah dan melihat cermin itu sehingga mereka melihat wajah sayyidina Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam.

Subhanallah, sebuah cermin pun tidak bisa lagi menjadi sebagai cermin setelah melihat wajah nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam. Dijelaskan di dalam buku “Muhammad Insan Al Kamil” oleh Al allamah Al Musnid Al Habib Muhammad bin ‘Alawy Al Maliki tentang perbedaan wajah nabiyullah Yusuf As dengan wajah nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam. Sebagaimana dahulu di masa nabi Yusuf para wanita memotong jari-jarinya karena indahnya wajah nabi Yusuf As, sebagaimana disebutkan dalam firman Allah:
فَلَمَّا رَأَيْنَهُ أَكْبَرْنَهُ وَقَطَّعْنَ أَيْدِيَهُنَّ وَقُلْنَ حَاشَ لِلَّهِ مَا هَذَا بَشَرًا إِنْ هَذَا إِلَّا مَلَكٌ كَرِيمٌ ( يوسف: 31 )
“Ketika perempuan-perempuan itu melihatnya , mereka terpesona kepada (keelokan rupanya) dan mereka (tanpa sadar) melukai tangannya sendiri, seraya berkata: “Maha sempurna Allah, ini bukanlah manusia, sungguh ini adalah malaikat yang sempurna” (QS. Yusuf : 31 )
Maka berkatalah As Syaikh Muhammad bin ‘Alawy Al Maliki Ar menukil salah satu riwayat sahabat bahwa Allah tidak menampakkan keindahan wajah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam secara keseluruhan di muka bumi, hanya 1 keindahan dari 10 bagian yang diperlihatkan, jika seandainya yang 9 bagian itu ditampakkan juga maka orang-orang akan mengiris hatinya tanpa terasa karena indahnya wajah sayyidina Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam, dan itu kelak akan diperlihatkan di telaga Haudh. Semoga aku dan kalian memandang wajah yang indah itu, amin.
Hadirin hadirat yang dimuliakan Allah
Diriwayatkan dalam Shahih Al Bukhari bahwa sayyidina Anas bin Malik Ra berkata:
مَا نَظَرْناَ مَنْظَرًا كاَنَ أَعْجَبَ إِلَيْنَا مِنْ وَجْهِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
“Kami belum pernah melihat pemandangan yang lebih menakjubkan dari wajah nabi shallallahu ‘alaihi wasallam”
Dan beliau shallallahu ‘alaihi wasallam adalah orang yang banyak sekali dan sangat mudah dan suka mendoakan orang lain, dan beliau adalah makhluk yang paling indah, sebagaimana diriwayatkan dalam Shahih Al Bukhari bahwa salah seorang sahabat Ra berkata: “aku belum pernah mendengar suara yang lebih indah dari suara Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, hingga suara beliau membuat hati luluh dan ingin mendekat kepada Allah subhanahu wata’ala”. Dan Allah berfirman dalam Al qur’an menyifati indahnya bacaan sang nabi :
قُلْ أُوحِيَ إِلَيَّ أَنَّهُ اسْتَمَعَ نَفَرٌ مِنَ الْجِنِّ فَقَالُوا إِنَّا سَمِعْنَا قُرْآَنًا عَجَبًا ، يَهْدِي إِلَى الرُّشْدِ فَآَمَنَّا بِهِ وَلَنْ نُشْرِكَ بِرَبِّنَا أَحَدًا ( الجن : 1-2 )
“Katakanlah (hai Muhammad): “Telah diwahyukan kepadaku bahwasanya: sekumpulan jin telah mendengarkan (Al-Qur’an), lalu mereka berkata: Sesungguhnya kami telah mendengarkan Al-Qur’an yang menakjubkan, (yang) memberi petunjuk kepada jalan yang benar, lalu kami beriman kepadanya. Dan kami sekali-kali tidak akan mempersekutukan seorangpun dengan Rabb kami” ( QS. Al Jin: 1-2)
Dan Allah berfirman:
وَأَنَّهُ لَمَّا قَامَ عَبْدُ اللَّهِ يَدْعُوهُ كَادُوا يَكُونُونَ عَلَيْهِ لِبَدًا ( الجن : 19 )
“Dan ketika hamba Allah (Muhammad) berdiri menyembah-Nya (mengerjakan ibadah), hampir saja jin-jin itu desak-mendesak mengerumuninya” ( QS. Al Jin: 19 )

Dijelaskan di dalam Shahih Muslim, ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berdiri dan membaca al qur’an dan di saat itu iblis melihat pintu-pintu langit ditutup dan tidak bisa lagi ditembus oleh iblis dan syaitan, maka di saat itu iblis berkata : “apa yang telah terjadi di barat dan timur sehingga kita tidak bisa lagi menembus langit?!”, maka ketika mereka mencari di penjuru barat dan timur, mereka pun menemukan cahaya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam yang sedang berdoa dan membaca al quran al karim, dan cahaya itu membuat para jin berdesakan untuk mendengarkan bacaan itu kemudian mereka beriman. Dan dijelaskan di dalam Kitab-kitab Tafsir, tafsir Ibn Katsir dan lainnya bahwa di saat itu ada beberapa raja jin yang diperintahkan oleh iblis untuk melihat apa yang terjadi, justru mereka beriman kepada nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam. Para jin itu pun berdesakan ingin mendengarkan suara indah yang keluar dari jiwa yang suci dan khusyu’ yang merindukan Allah subhanahu wata’ala, jiwa yang dipenuhi dengan getaran iman. Oleh sebab itu, ketika salah seorang sahabat Ra (dalam riawayat yang tsiqah) melihat aurat seorang wanita dengan sengaja, maka ia merasa telah berbuat dosa yang sangat besar dan ia pun menyendiri ke atas gunung dan tidak mau lagi melihat wajah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam karena dia merasa tidaklah pantas matanya melihat wajah beliau karena mata itu telah berbuat zina. Dan setelah beberapa hari Rasulullah menanyakan orang itu karena beberapa hari
Rasulullah tidak melihatnya, maka sayyidina Abu Bakr As Shiddiq Ra mendatanginya ke gunung dan berkata kepada orang itu: “engkau dipanggil oleh Rasulullah”, orang itu menjawab: “aku tidak mau melihat wajah Rasulullah, mataku tidak lagi pantas memandang beliau karena telah berbuat dosa”, maka sayyidina Abu Bakr berkata: “ini adalah perintah Rasulullah”, maka ia pun datang kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan ketika itu Rasulullah sedang melakukan shalat maghrib, dan ketika ia mendengar bacaan Rasulullah dari kejauhan, ia pun terjatuh dan roboh karena tidak mampu mendengarkan lantunan suara indah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, maka ia diberdirikan oleh sayyidina Abu Bakr As Shiddiq dan dibimbing untuk terus masuk ke shaf shalat dan setelah selesai shalat, ketika orang-orang mulai berdiri dan keluar dari shaf shalat, ia hanya tertunduk saja, maka Rasulullah memanggilnya dan berkata :”kemarilah mendekat kepadaku”, ia mendekat hingga lututnya bersatu dengan lutut nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam namun ia tetap menundukkan kepalanya dan berkata: “wahai Rasulullah, aku tidak mau lagi melihat wajahmu karena mataku sudah banyak berbuat dosa”, maka Rasulullah berkata :”mohonlah ampunan kepada Allah”, maka ia berkata: “aku meyakini bahwa Allah Maha Pengampun, namun mata yang sudah banyak berbuat dosa ini tidak lagi pantas melihat wajahmu wahai Rasulullah”, ia masih terus menundukkkan kepalanya maka rsaulullah berkata : “angkatlah kepalamu!!”, maka ia pun mengangkat kepalanya perlahan lahan dan beradu pandang denga Rasulullah, lalu ia kembali menundukkan kepalanya dan menangis di pangkuan Rasulullah kemudian wafat dipangkuan beliau shallallahu ‘alaihi wasallam. Maka para sahabat pun kaget dan iri dengan orang itu karena walaupun mereka berjihad siang dan malam namun mereka tidak sempat mendapatkan kesempatan untuk wafat dipangkuan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, dan ketika itu air mata Rasulullah mengalir dan jatuh di atas wajah orang itu. Hadirin hadirat, sungguh mata kita penuh dengan dosa dan kesalahan, namun Sang Maha Pengampun tidak berhenti mengampuni, sebagaimana hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa ada 7 golongan yang mendapatkan naungan Allah dimana ketika itu tidak ada naungan kecuali naungan Allah, diatara 7 kelompok itu adalah :
رَجُلٌ ذَكَرَ اللهُ فَفَاضَتْ عَيْنَاهُ
” Seseorang yang ketika berdzikir (mengingat Allah) maka mengalirlah air matanya”

Maka orang itu akan mendapatkan naungan Allah kelak di hari kiamat. Dan saat di surga kelak masih ada orang-orang yang belum melihat keindahan dzat Allah subhanahu wata’ala, mereka adalah orang-orang yang ketika di dunia mata mereka banyak berbuat dosa, dan malaikat tidak mau membuka tabir yang menghalangi dzat Allah dengan mereka, maka Allah berkata kepada malaikat: “mengapa kalian masih menutupkan tabir untuk mereka, mereka adalah penduduk surga yang telah kuampuni dosa-dosa mereka”, maka malaikat berkata: “wahai Allah, dahulu ketika mereka di dunia mata mereka banyak melakukan dosa, maka mereka tidak pantas memandang keindahan dzat-Mu”, maka Allah subhanahu wata’ala berfirman: “angkatlah tabir yang menghalangi-Ku dengan mereka, karena dahulu mata mereka pernah mengalirkan air mata rindu ingin berjumpa dengan-Ku”…
فَقُوْلُوْا جَمِيْعًا …
Ucapkanlah bersama-sama
يَا الله…يَا الله… ياَ الله.. ياَرَحْمَن يَارَحِيْم …لاَإلهَ إلَّاالله…لاَ إلهَ إلاَّ اللهُ اْلعَظِيْمُ الْحَلِيْمُ…لاَ إِلهَ إِلَّا الله رَبُّ اْلعَرْشِ اْلعَظِيْمِ…لاَ إِلهَ إلَّا اللهُ رَبُّ السَّموَاتِ وَرَبُّ الْأَرْضِ وَرَبُّ اْلعَرْشِ اْلكَرِيْمِ… مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ،كَلِمَةٌ حَقٌّ عَلَيْهَا نَحْيَا وَعَلَيْهَا نَمُوتُ وَعَلَيْهَا نُبْعَثُ إِنْ شَاءَ اللهُ تَعَالَى مِنَ اْلأمِنِيْنَ
Hadirin hadirat yang dimuliakan Allah
Semoga Allah subhanahu wata’ala memulikanku dan kalian dengan keluhuran, dan membimbing hari-hari kita dengan seindah-indahnya, amin. Malam ini kita akan melakukan shalat ghaib untuk Al Marhum Al Maghfurlah Al Habib Syech bin Ahmad Al Musawa dalam usianya yang sangat lanjut, beliau adalah ulama’ besar yang murid beliau mencapai ribuan habaib dan kiyai, beliau tinggal di Klender selama kurang lebih 10 tahun kemudian pindah ke Surabaya dan wafat pada hari Jum’at yang lalu pukul 10.15 Wib. Dan yang tidak dalam keadaan berwudhu maka tidak perlu berdesakan untuk berwudhu, cukup berdiri saja. Shalat ghaib ini juga untuk syarifah Nur binti Abu Bakr Al Jufri dan juga untuk orang tua kita, kerabat kita, dan sahabat kita yang telah wafat. Semoga Allah subhanahu wata’ala memuliakan mereka di alam barzakh. Ayah bunda kita yang masih hidup semoga dimuliakan dan dipanjangkan usianya oleh Allah subhanahu wata’ala, amin allahumma amin. Dan imam dalam shalat ghaib nanti adalah guru kita fadhilah as sayyid Al Habib Hud bin Muhammad Baqir Al Atthas, dan juga saya mohon jangan berdesakan dalam bersalaman nanti. Sebelum kita melakukan shalat ghaib, kita tutup acara kita dengan qasidah yang mengingatkan kita kepada nabi kita Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam beberapa bait, setelah itu kita melakukan shalat ghaib kemudian doa penutup, tafaddhal masykura.
Terakhir Diperbaharui ( Tuesday, 12 October 2010 )
Dikirim dalam ALMARHUM Habib Munzir
Sertailah Facebook kami : http://www.facebook.com/pondokhabib
KOLEKSI CERAMAH AGAMA : http://ceramahagamabaru.blogspot.com/

:)ANDA INGIN SUCCESS????? Berani berubah utk kejayaan ......sayangi diri anda...salam sayang..sayang selalu....Shikin berkongsi bukan untuk dinilai atau dikeji...ikhlas luahan hati Sayang Shikin
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Ya Allah ...makhbulkanlah impianku.

Ya Allah ...makhbulkanlah impianku.
Ya Allah Kurniakanlah kerinduan untuk bertemu dengan Mu dan kenikmatan memandang wajahMU. Pandanglah aku hambaMu yang hina ini. Ya ArhamarrRohim.Amin Ya Robbal Alamin..in